Seri Perawatan Rambut Rontok

 

Rambut rontok menjadi perhatian sebagian orang. Penuaan dan genetik sama-sama dapat menyebabkan kerontokan rambut. Penyebab utama rambut rontok memengaruhi perawatan apa yang paling efektif. Artikel ini berisi beberapa tips mencegah rambut rontok dan cara menumbuhkan kembali rambut.

 

Menggunakan jus bawang merah di kulit kepala

Jus bawang merah mungkin memiliki efek positif pada rambut rontok. Dalam sebuah penelitian kecil yang lebih tua, para peneliti menemukan bahwa mengoleskan jus bawang ke kulit kepala membantu pertumbuhan kembali rambut pada pria dan wanita dengan alopecia tambal sulam. Sekitar 80% peserta yang menggunakan jus bawang merah mengalami peningkatan setelah 6 minggu.

Cara Mengobati Rambut Rontok Rambut rontok menjadi perhatian sebagian orang. Penuaan dan genetik sama-sama dapat menyebabkan kerontokan rambut. Penyebab utama rambut rontok memengaruhi perawatan apa yang paling efektif. Artikel ini berisi beberapa tips mencegah rambut rontok dan cara menumbuhkan kembali rambut. Makan protein ekstra Makan lebih banyak protein dan mengikuti diet Mediterania dapat menurunkan risiko rambut rontok. Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa beberapa partisipan yang mengalami kerontokan rambut memiliki asupan protein dan asam amino yang rendah. Peneliti perlu melakukan studi tambahan untuk memeriksa apakah kekurangan nutrisi memang berhubungan dengan rambut rontok. Mengonsumsi suplemen multivitamin Penelitian beberapa tahun yang lalu menunjukkan bahwa vitamin membantu mencegah kerontokan rambut. Sebuah tinjauan di Dermatology and Therapy meneliti peran berbagai vitamin dan mineral dalam mencegah kerontokan rambut. Peran vitamin dan mineral dalam rambut rontok masih belum jelas. Namun, kekurangan vitamin bisa menjadi faktor risiko rambut rontok. Beberapa vitamin dan mineral yang dapat membantu termasuk: • selenium • vitamin B • seng • vitamin D • besi • vitamin A • vitamin C • vitamin E. Siapa pun yang mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen multivitamin harus berbicara dengan dokter terlebih dahulu. Produk terbaik mengandung semua atau sebagian besar jumlah harian yang direkomendasikan dari setiap vitamin dan mineral dalam satu dosis. Mengikuti diet Mediterania Sebuah studi 2017 di Archives of Dermatological Research menemukan hubungan antara herbal dan sayuran dalam makanan Mediterania dan penurunan risiko androgenetic alopecia, atau pola kebotakan, pada pria. Mencoba pijatan kulit kepala Sebuah penelitian kecil pada 9 pria sehat menemukan bahwa pijatan kulit kepala 4 menit setiap hari merangsang pertumbuhan rambut. Temuan ini menjanjikan. Tetapi para peneliti perlu mempelajari sampel yang lebih besar untuk menentukan apakah pijat kulit kepala bermanfaat untuk rambut rontok. Menggunakan minyak kelapa untuk rambut rusak Sebuah studi pada tahun 2018 menemukan bahwa minyak kelapa dapat membantu mencegah kerontokan rambut akibat kerusakan sinar ultraviolet atau kebiasaan merawat rambut. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini. Mengoleskan minyak kelapa ke kulit kepala bisa memperkuat rambut dan menghindari kerontokan akibat kerusakan. Minum obat rambut rontok Beberapa obat topikal untuk mencegah kerontokan rambut tersedia tanpa resep (OTC). Menurut tinjauan studi tahun 2019, minoksidil adalah pengobatan untuk alopesia androgenetik pada pria dan wanita. Minoxidil adalah bahan aktif di Rogaine. Ulasan tersebut menunjukkan bahwa dokter terkadang menggunakan minoksidil untuk mengobati penyebab kerontokan rambut lainnya, seperti dari kemoterapi. Penulis ulasan menyatakan bahwa lebih banyak penelitian tentang minoksidil dapat bermanfaat. Finasteride adalah obat lain untuk rambut rontok di kulit kepala. Sebuah studi di Indian Journal of Dermatology menemukan bahwa finasteride efektif untuk menumbuhkan kembali rambut kulit kepala. Namun, finasterida tidak menyebabkan rambut tumbuh kembali di bagian tubuh lain. Mencoba terapi cahaya tingkat rendah Menurut sebuah studi tahun 2014, terapi sinar laser tingkat rendah (LLLT) dapat meningkatkan kepadatan rambut. Ini berlaku untuk orang-orang dengan kerontokan rambut terkait kemoterapi atau genetik. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan panjang gelombang dan durasi pengobatan yang tepat. Menjaga perawatan rambut dan kulit kepala yang baik Merawat rambut dan kulit kepala dengan benar dapat membantu mencegah kerontokan rambut. Ini juga dapat meningkatkan pertumbuhan rambut. Menjaga kebersihan kulit kepala dan rambut juga dapat mencegah kerusakan dan kerontokan rambut. Menurut tinjauan tahun 2015, sampo dan kondisioner obat tertentu dapat mencegah kerontokan rambut. Menghindari perawatan yang keras, seperti panas, pengeritingan, dan pewarna, juga dapat membantu.

Mengapa rambut rontok

Rambut tumbuh dan akhirnya rontok sebagai bagian dari siklus normalnya. Ini bisa menumpuk di sikat rambut, bantal, atau saluran pembuangan kamar mandi. Kebanyakan orang tidak akan memperhatikan kerontokan rambut alami yang terjadi setiap hari. Ketebalan rambut dan garis rambut biasanya tetap sama.

Orang lebih cenderung memperhatikan kerontokan rambut yang berlebihan. Ini adalah waktu yang tepat untuk mengambil tindakan karena mungkin disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya. Gejala rambut rontok yang berlebihan meliputi:

  • rambut rontok tiba-tiba
  • kehilangan sebagian rambut
  • penipisan yang terlihat

Ada beberapa kemungkinan penyebab kerontokan rambut yang berlebihan.

Salah satu penyebab paling umum adalah karena faktor genetik. Menurut ulasan tahun 2019, pola kebotakan memengaruhi hingga 50% pria dan wanita. Produk komersial dapat membantu memperlambat dan mengobati jenis kebotakan ini. Salah satu contoh produk tersebut adalah Rogaine.

Pola kebotakan terjadi secara perlahan seiring dengan penuaan. Beberapa penyebab langsung kerontokan rambut meliputi:

 

  • kemoterapi atau terapi radiasi
  • perubahan hormonal, seperti masalah tiroid atau menopause
  • stres emosional atau fisik
  • beberapa gaya rambut, seperti cornrows atau kuncir kuda yang ketat
  • obat untuk tekanan darah atau kanker
  • Ringkasan
  • Rambut rontok sering terjadi, terutama karena pola kebotakan.

 

Orang yang mencari perawatan untuk membantu mencegah atau menumbuhkan kembali rambut memiliki beberapa pilihan potensial. Keefektifan setiap opsi akan berbeda dari orang ke orang. Orang harus berbicara dengan dokter sebelum memulai perawatan rambut rontok baru atau mengonsumsi suplemen.

 

Penyebab dan perawatan rambut menipis

Seiring bertambahnya usia, rambut mereka mungkin mulai kehilangan volume dan ketebalannya. Dalam beberapa kasus, rambut menipis dikaitkan dengan pola makan, kekurangan nutrisi, atau rambut rontok bawaan.

Dalam kebanyakan kasus, rambut menipis tidak terkait dengan masalah kesehatan secara keseluruhan. Namun, hal itu dapat memengaruhi kesehatan mental dan harga diri seseorang. Orang dapat mencoba beberapa perawatan dan pengobatan rumahan untuk meningkatkan kesehatan, ketebalan, dan kekuatan rambut.

Pada artikel ini, kami melihat penyebab rambut menipis, serta beberapa perawatan dan pengobatan rumahan yang tersedia.

 

Penyebab

Seiring bertambahnya usia, mengalami kerontokan rambut pada tingkat tertentu adalah normal. Beberapa derajat kerontokan rambut adalah normal. Seiring bertambahnya usia, rambut mereka mungkin secara alami mulai kehilangan volume dan kekuatannya.

American Academy of Dermatology (AAD) menunjukkan bahwa orang kehilangan 50–100 rambut setiap hari. Rambut baru kemudian tumbuh kembali dari folikel rambut yang sama. Namun, seiring waktu, beberapa folikel berhenti memproduksi rambut, dan batang rambut menjadi lebih halus. Rambut juga mulai kehilangan warnanya.

Jika seseorang memperhatikan penipisan rambut yang signifikan atau perkembangan bercak kebotakan, mereka mungkin mengalami kerontokan rambut. Menurut ADD, orang dapat menghentikan atau mengobati sebagian besar penyebab kerontokan rambut. Bagian berikut membahas kemungkinan penyebab rambut menipis.

Pola rambut rontok pria atau wanita

Pola kebotakan pria dan pola kebotakan wanita bersama-sama disebut alopesia androgenetik. Gen dan hormon menyebabkan alopecia androgenetik.

Alopesia androgenetik sering menjadi penyebab kerontokan rambut. Ini mempengaruhi sekitar 50 juta pria dan 30 juta wanita di Amerika Serikat.

Menurut Genetics Home Reference, kemungkinan mengalami alopecia androgenetik meningkat seiring bertambahnya usia. Meskipun dapat menyerang remaja, lebih dari separuh pria berusia 50 tahun ke atas mengalami kerontokan rambut pada tingkat tertentu. Kemungkinan besar mempengaruhi wanita setelah menopause.

Seringkali, penderita alopecia androgenetik memiliki anggota keluarga dengan kondisi yang sama. Pada pria, penipisan rambut cenderung terjadi dari garis rambut hingga bagian belakang kepala. Pada wanita, itu cenderung mempengaruhi mahkota kepala.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *