Pentingnya Service AC di Bengkel Resmi, Simak Pengalaman Berikut Ini

Seminggu terakhir kemarin, mobil tua kesayangan saya Suzuki Carry kembali bikin ulah. Saat pagi hari akan mengantar anak sekolah, saya menghidupkan AC mobil. Untuk ertama kalinya, tiba-tiba menyeruak bau busuk yang sangat menyengat. Mirip bau bangkai, padahal, jalur pemipaan AC mobil itu tertutup rapat, dan tidak memungkinkan hewan masuk kedalam. Logika lainnya, jika dilihat dari lubang keluar angin di dalam kabin, tidak mungkin juga hewan masuk karena akan terdeteksi sebelum sempat masuk ke dalam lubang AC. Jadi tidak mungkin hwan masuk dan mati didalamnya.

Karena buru-buru, saya tidak sempat ke bengkel langganan saya, makanya saya langsung bawa saja ke bengkel dekat rumah. Begitu sampai saya juga minta secepatnya AC langsung dibongkar. Kata teknisi bengkel ada bangkai tikus di dalam kipas blower. Aneh juga awalnya saya pikir. Estimasi awal biaya jasa bongkar pasang, pembersihan, penggantian filter, dan penggantian freon dan olinya, total sekitar Rp. 500.000.

Selang beberapa lamanya, pekerjaan selesai bau AC kembali wangi dan udaranya dingin, akhirnya langsung kami bayar. Akhirnya saya bisa lanjutkan mengantar anak saya. Siang harinya saat menjemput anak balik ke rumah, hal aneh kembali muncul. Saat AC terlalu dingin, potensio kipas AC saya turunkan dari 2 menuju 1. Eh…AC nya justru mati. Saya coba ulangi lagi, dan ternyata AC hanya hidup saat potensio kipas berada di angka 2,3, dan 4. Pas di setting angka 1, ternyata AC justru mati. Karena sibuk, saya masih belum sempat cek ulang ke bengkel tadi pagi. Begitu sampai di rumah tiba-tiba AC berfungsi normal. Saat potensio kipas berada di angka 1, AC kembali normal. Aneh juga saya pikir..

Esuk harinya, Hari Minggu. Saya biasa jalan ke kawasan Car Free Day naik mobil dan parkir jauh dari kawasan. Saat berangkat, tiba-tiba dalam perjalanan AC mobil mati. Saya coba menyalakan AC dengan potensio kipas berada di posisi 4, ternyata AC menyala, selain potensio 4 justru mati. Padahal saat potensio 4 hembusan kipas kuencang sekali. Dan ternyata hembusan angin kencang tersebut, Cuma angin saja, tak ada hawa dingin didalamnya. Ya sudahlah….saya tunggu Senin besuk buat cek ke bengkel lagi.

Senin paginya, saya kembalikan mobil ke bengkel AC yang kemarin. Setelah mendapat penjelasan tentang keluhan saya yang kemarin, para teknisi langsung membongkar AC dan sesaat kemudian mendatangi kami di ruang tunggu dan menunjukkan sebuah part AC mobil (Resistor) yang sudah rusak dan harus diganti. Harganya kalo gak salah ingat sekitar Rp. 500.000 untuk 2 resistor. Karena saya awam, saya ikuti saja. Biaya itu belum termasuk ganti kipas blowernya juga.Total kurang lebih 1 jutaan lebih estimasi biayanya. Namanya mobil tua saya ikuti saja. Cuma khusus yang kipas blower saya pending dulu, di service sedapatnya dulu saja. Akhirnya setelah selesai saya balik ke rumah. Esuk paginya saya penasaran dan baru sempat longgar agak siangan, akhirnya saya bawa ke bengkel AC langganan saya.

Saya sampaikan riwayat perbaikan di bengkel sebelumnya. Sambil mengernyitkan dahi teknisi bengkel langsung menuju kolong dashboard, mencabut resistor, dan membawanya ke dalam rumah. Posisi mobil saat itu baru saja mau masuk ke ruang service. Kira-kira 10 menit kemudian dia kembali. Kemudian teknisi itu meminta saya menyalakan mesin sambil masih bermain dengan obeng untuk menutup kembali panel kolong dashboard, seolah-olah sudah sangat yakin bakal normal ACnya. Ajaib, AC mobil saya sudah kembali normal dalam waktu hanya sekitar 10 menitan saja. Mobil tua saya bahkan tidak sempat masuk catatan administrasi bengkel, langsung dikerjakan di pinggir jalan.

Belakangan teknisi tersebut menyampaikan resistor yang bermasalah itu, tersedia dengan harga Rp. 400.000. Sedangkan untuk kipas kipas blowernya tidak masalah. Alhamdulillah…saya bisa berhemat. Dan alaangkah terkejutnya saat saya tanya berapa biaya yang harus saya bayar, dengan santai dia menyebut “Tiga puluh ribu saja”. Sudah gak usah di service, ini Cuma urusan lepas resistor pake obeng dan pasang lagi saja kok, katanya.

Waduh, beruntung sekali saya service ke bengkel AC langganan saya. Kalau tidak, bisa habis jutaan rupiah saya. Jadi, apapun kondisi Anda, kalau mau berhemat dengan layanan yang terbaik, datang saja ke service resmi AC untuk segala hal terkait keluhan di AC mobil Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.