Misteri Alas Gondoriyo, Antara MicroSleep, Halusinasi dan Dunia Mistis

Cerita Misteri: Pengalaman Pribadi, Pernah Diliput di Obrolan Kolega..

Misteri Alas Gondoriyo, Antara MicroSleep, Halusinasi dan Dunia Mistis

Sejak 2013 saya mengambil porsi berkendara kurang lebih 500 km per Minggu dengan setiap satu kali trayek di week end session sekitar 250 km, rute Semarang Madiun PP dan pernah juga Sby- Madiun PP. Seringnya trayek itu saya lalui dalam kondisi malam hari atau dini hari..Jadi, mulai tol belum jadi ( kalopun ada lubang aspal di sepanjang rute itu boleh dibilang sampe hapal)..hingga tol pun jadi..
Jadi kalo ada orang yg paling seneng tol itu ada, mungkin saya orangnya, walau kadang sering ngelus dada tiap nempelin kartu ..sekaligus mungkin bisa jadi penyumbang income terbanyak buat jasa marga..

Selama kurun waktu 7 tahun itu, saking canggihnya berkendara..sampe kondisi tertidur pun masih bisa jalan..dalam dunia trayek dikenal istilah MicroSleep..kondisi ini sebenarnya sangat berbahaya. Pengendara sangat terlatih seperti saya pun, bahkan dilarang menjalaninya dan juga saya pun tidak ingin melakukannya..tapi apa daya..ibarat pepatah..pulang malu tak pulang rindu..berangkat karena tugas, pulang karena beras..akhirnya MicroSleep pun terus melaju..
Ada 2 pengalaman yg paling mengerikan saya alami sepanjang karir di jalanan tsb..

Yang pertama saat saya masuk hutan di daerah Ungaran Semarang..Belakangan saya dapat info, hutan itu namanya Hutan Gondoriyo
..Konon, debt collector paling besar nyali nya pun, milih minggir kalo sudah lewat Maghrib..saya masuk hutan itu posisi jam 21.00 dan baru bisa keluar dari hutan pukul 23.30..posisi sendirian..waktu itu belum ada Gmaps ataupun Waze..lebih tepatnya saya nyasar..bukan karena MicroSleep tapi karena halusinasi..alias nglamun..
Bermodal rute baru yg pernah saya lewati 2 kali sebelumnya, saya coba rute baru itu dalam arah posisi tujuan yg berlawanan..kalo sebelumnya arah pulang, sekarang arah pergi..Hasilnya ternyata masuk hutan..2,5 jam saya nangis di hutan itu..Malam Hari..Hingga satu satunya kendaraan yg saya ikuti di hutan itu pun saya lepas karena takut tidak jelas arahnya kemana..saya berhenti di hutan belantara itu di sebuah simpangan kecil dimana ada gubug kecil di pojokan..ada kakek nenek di emperan dan dua cucunya main di dalam gubug..saya tanya: ‘Mbah, arah Semarang Kota pundi?’ Kakek hanya menyeringai tertawa, akhirnya nenek nya yg jawab: ” Lurus mawon, menawi wonten simpangan belok kiri mawon pun mendet (ambil) arah kanan, mangke ketemu lampu merah, mpun Semarang kota niku”
Nalar saya sebenarnya menolak..mana mungkin di hutan belantara ada lampu merah..Tapi ya sudahlah..tak ada petunjuk lain di hutan..akupun jalan ngikuti petunjuk nenek..ketemu satu-dua simpangan saya ambil kiri..sampai satu kondisi saya tersentak, manakala seolah saya lihat plang gapura masuk komplek saya baca “Happy Memorial Garden”..mental saya langsung drop, nyali jadi ciut..Bukankah yang sering pake nama memorial adalah kuburan? Mau berhenti takut, mau jalan ngeri masuk kuburan..saya jadi ingat cerita bis antar kota yg masuk di hutan Blora dalam kondisi tak masuk akal dan baru di temukan besuknya..Saya pasrah..jam ada di posisi 22.30..kalopun ada berita besuk pagi ada mobil rental di temukan di kuburan..pastinya itu saya…Tapi..22.30 menuju shubuh masih berapa lama, saya mau ngapain?..doa segala macam saya bacakan..satu satunya hal menghibur adalah isi tangki masih separuh ..masih cukup buat muter sampai shubuh..kalopun masuk kuburan, tidak perlu berhenti…dan..Alhamdulillah..setelah nekat nerobos masuk tak kujumpai khuburan..entah itu puncak halusinasi atau memang saya gak liat posisi kuburannya..yg jelas tulisan itu begitu jelas kubaca..setelah muter muter akhirnya ketemu kampung..tampaknya sudah mulai bener arahnya..keluar hutan masuk kampung ..ada 2 milenial saya tanya arah Semarang kota..keduanya tampak bingung jelasin..saking jauhnya nyasar..saya cuma disuruh balik arah, ikutin jalan yg menurun..tiap ketemu orang disuruh tanya..walhasil..saya bisa keluar nyampe rumah jam 23.30..dalam kondisi masih takut mencekam saya tanya sesepuh Semarang..malam itu juga, lewat BLack Berry Mesanger..jaman segitu blm ada Watts app..ada gak Happy Memorial Garden?..besuk pagi baru terbalas..Gak ada, di daerah situ adanya Mount Carmel, kuburane wong sugih..mewah, gak ono hantune..Saya tanya yg lainnya, dapat info bahwa saya masih beruntung, tidak memaksakan diri ngikutin satu satunya kendaraan tersisa di hutan itu..karena banyak kejadian mistis, kendaraan masuk jurang karena seolah merasa mengikuti kendaraan di depannya..di kawasan lain yg banyak orang bilang misterius..

Yang masih mengganjal hingga kini..kakek nenek di hutan itu manusia bukan ya?..sejak kejadian mistis itu saya tak pernah ambil jalur yg tak saya pahami..bahkan di era digital saat inipun, saat Gmaps kasih instruksi yg bukan jalur besar, baiknya dihindari..hingga kini, kasus ini masih misteri..antara halusinasi atau kisah mistis..

Pengalaman kedua adalah saat berkendara, posisi microsleep, atau lebih tepatnya makro sleep..dari Madiun arah Semarang kota, dini hari..biasanya ambil break 1 x di rest area sragen..setelah itu lanjut terus hingga Salatiga, bukan tak mau berhenti lagi tapi memang gak ada rest areanya lagi..walaupun tol itu mewah, tapi kalo masih minim rest area itu sama ngerinya dengan Alas Gondoriyo pada kisah diatas..keluar Salatiga saya masih pada posisi kesadaran penuh, walaupun ngantuk..ngantuk ngantuk dikit, hingga posisi microsleep biasanya saya masih lanjut, pastinya pelan pelan karena dengan keyakinan tinggi..saya terlatih..

Namun kejadian waktu itu beda dengan kisah kisah microsleep sebelumnya..
Kesadaran ingatan terakhir saya adalah lewat Ungaran..dan baru sadar lagi setelah nyampe depan kompleks bisnis Saka Square, jl Majapahit..Saya terhenyak kaget setengah mati..saya puter balik ..arahnya kebalik tapi gak jauh kebablasennya ..saya ingat ingat kembali..jam menunjukkan pukul 4 pagi..habis shubuh biasanya saya tidur bentar..pagi itu gak bisa tidur lagi..masih ngeri dan bingung bayanginnya…kuingat ingat kembali….bukankah kesadaran terakhir saya ada di Ungaran? Lantas, siapa yg menuntun berkendara dari Ungaran hingga Semarang Kota dalam posisi tak sadar? (kurang lebih 60 km, setara Magetan Madiun) ..jikalo ini dianggap micro sleep..jelas ini lebih senior durasi dan kasusnya..mungkin lebih tepat Makro Sleep..jika ini halusinasi..ini bukan di hutan, tapi di kota besar..jika ini mistis, masak ada cerita mistis di jalanan kota besar..

Pastinya ini kuasa Ilahi..tak boleh di ulangi lagi..berkendara 60 km posisi tak sadarkan diri..disini pentingnya do’a keluar rumah dan do’a berkendara…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *