Etimologi dan Klasifikasi Pohon Cemara, Pohon Idola dengan Berbagai Manfaat di Dalamnya

 

Pohon cemara adalah pohon dari genus Picea, genus sekitar 35 spesies pohon cemara jenis konifera dalam keluarga Pinaceae, ditemukan di daerah beriklim utara dan boreal (taiga) di Bumi. Picea adalah gen tunggal dalam Piceoideae subfamili. Pohon cemara adalah pohon-pohon besar, dari ketinggian sekitar 20–60 m (sekitar 60–200 kaki) ketika dewasa, dan memiliki cabang-cabang yang bersiul dan bentuk kerucut.

Mereka dapat dibedakan dari anggota lain dari keluarga pinus dengan jarum (daun) mereka, yang empat sisi dan melekat secara tunggal pada struktur kecil seperti pasak (pulvini atau sterigmata pada cabang, dan oleh kerucutnya ( tanpa bracts yang menonjol), yang menggantung ke bawah setelah diserbuki. Jarum ditumpahkan ketika berusia 4–10 tahun, meninggalkan cabang-cabang kasar dengan pasak yang tertahan. Pada genus serupa lainnya, cabang-cabangnya cukup halus.

Pohon cemara digunakan sebagai tanaman makanan oleh larva beberapa spesies Lepidoptera (ngengat dan kupu-kupu), seperti cacing cemara bagian timur. Mereka juga digunakan oleh larva adelgid empedu (spesies Adelges).

Di pegunungan Swedia bagian barat, para ilmuwan telah menemukan pohon cemara Norwegia, julukan Tjikko Tua, yang dengan mereproduksi melalui pelapisan, telah mencapai usia 9.550 tahun dan diklaim sebagai pohon tertua yang diketahui hidup di dunia.

Etimologi Pohon Cemara

Kata cemara memasuki bahasa Inggris dari nama Polandia Prusy (wilayah bersejarah, sekarang bagian dari Polandia). Itu menjadi cemara karena di Polandia, z Prus, terdengar seperti “cemara” dalam bahasa Inggris (terjemahan. “Dari Prusia”) yang dibawa ke Inggris oleh pedagang Hanseatic, pohon itu diyakini berasal dari Polandia Ducal Prusia. Namun, dapat dikatakan bahwa kata ini sebenarnya berasal dari istilah Perancis Kuno Pruce, yang secara harfiah berarti Prusia.

Spruce, spruse (1412), dan Sprws (1378) tampaknya merupakan istilah umum untuk komoditas yang dibawa ke Inggris oleh pedagang Hanseatic (terutama bir, papan, peti kayu dan kulit), dan pohon itu diyakini khusus untuk Prusia, yang untuk sementara waktu menjadi figuratif di Inggris sebagai negeri mewah.

Klasifikasi Pohon Cemara

Analisis DNA telah menunjukkan bahwa klasifikasi tradisional berdasarkan morfologi jarum dan kerucut adalah buatan. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa P. breweriana memiliki posisi basal, diikuti oleh P. sitchensis, dan spesies lain selanjutnya dibagi menjadi tiga clades, menunjukkan bahwa Picea berasal dari Amerika Utara. Pohon cemara telah ditemukan dalam catatan fosil dari awal Zaman Kapur, 136 juta tahun yang lalu.

Morfologi dari Pohon Cemara

Menentukan bahwa pohon itu pohon cemara tidaklah sulit; jarum hijau yang kurang lebih berbentuk segi empat, dan terutama pulvinus, memberikannya. Di luar itu, tekad bisa menjadi lebih sulit. Pengambilan sampel secara intensif di area Smithers / Hazelton / Houston di British Columbia menunjukkan Douglas (1975), menurut Coates et al. (1994).

Morfologi kerucut adalah fitur yang paling berguna dalam membedakan spesies pohon cemara; panjang, lebar, panjang: lebar rasio, panjang skala bebas (jarak dari jejak sayap benih ke ujung skala), dan persentase skala bebas (panjang skala bebas sebagai persentase dari total panjang) dari skala) paling berguna dalam hal ini.

Daubenmire (1974), sudah mengakui pentingnya 2 karakter terakhir. Taylor (1959) telah mencatat bahwa perbedaan morfologis yang paling jelas antara Picea glauca yang khas dan P. engelmannii yang tipikal adalah skala kerucut, dan Horton (1956,1959) menemukan bahwa fitur diagnostik yang paling berguna dari 2 spruces ada di kerucut; perbedaan terjadi pada bunga, pucuk dan jarum, “tetapi yang ada di kerucut paling mudah dinilai”

Horton 1959 merekomendasikan bahwa karakter skala kerucut didasarkan pada sampel yang diambil dari bagian tengah masing-masing 10 kerucut dari masing-masing 5 pohon dalam populasi yang diminati.

Tanpa kerucut, diferensiasi morfologis antara spesies pohon cemara dan hibrida mereka lebih sulit. Klasifikasi spesies untuk benih yang dikumpulkan dari tegakan cemara di mana hibridisasi introgresif antara spruces putih dan Sitka (P. sitchensis) mungkin terjadi adalah penting untuk menentukan regimen budaya yang tepat di pembibitan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *