Home   Pojok Syariah   Ternyata, Dana Haji Indonesia Hanya Separuh dari Tabungan Haji Malaysia?

Ternyata, Dana Haji Indonesia Hanya Separuh dari Tabungan Haji Malaysia?

Dana Haji Diinvestasikan, Biaya Berangkat Haji Bisa Turun

Investasi dana haji tak hanya akan bermanfaat untuk infrastruktur. Calon jamaah haji pun bisa mendapatkan manfaat langsung yaitu penurunan biaya berangkat haji.

Ternyata, Dana Haji Indonesia Hanya Separuh dari Tabungan Haji Malaysia?

Ternyata, Dana Haji Indonesia Hanya Separuh dari Tabungan Haji Malaysia?

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) Bambang Brodjonegoro menuturkan, Malaysia mampu membuktikan bahwa investasi dana haji mampu menurunkan separuh biaya haji masyarakatnya.

“Karena dana haji yang baik dengan manfaat yang terukur maka mereka akhirnya cukup membayar separuhnya,” ujarnya dalam acara diskusi dana haji di Jakarta, Sabtu (5/8/2017).

Saat ini, biaya haji jamaah Indonesia mencapai Rp 34,8 juta. Angka ini sebenarnya lebih rendah dari biaya yang seharusnya dibayarkan yaitu Rp 68 juta.

Hal itu bisa terjadi berkat investasi dana haji yang dilakukan pemerintah selama ini. Namun biaya haji bisa semakin turun bila investasi dana haji dilakukan secara optimal termasuk ke proyek infrastruktur.

Saat ini, saldo dana haji Indonesia Rp 96,2 triliun dan dana abadi umat mencapai Rp 3 triliun. Total saldo dana haji yang terkumpul sebesar Rp 99 triliun.

Namun dari total dana itu hanya Rp 36,7 triliun yang diinvestasikan di Surat Berharga Syariah Negara (SBSN).

Sisanya sebesar Rp 62,6 triliun justru masih disimpan dalam deposito di perbankan syariah. Bambang menyarankan agar dana haji Indonesia diinvestasikan ke sukuk.

Imbal hasilnya mencapai 8-9 persen, lebih besar dari pada menyimpannya di deposito bank syariah. (Baca: Dana Haji Tak Dimanfaatkan, Ibarat Bendungan Nganggur)

Namun dana haji Indonesia hanya separuh dari tabungan haji Malaysia yang mencapai Rp 180 triliun.

Sekitar 46 persen dari dana tabungan haji Malaysia tersebut diinvestasikan di pasar modal.

Selain itu Malaysia juga mengivestasikan tabungan haji masyarakatnya ke sektor yang menguntungkan mulai dari perdagangan, keuangan, hingga perkebunan di dalam dan luar negeri.

Setiap tahun, Malaysia mendapatkan imbal hasil dari investasi dana hajinya mencapai Rp 8 triliun.

Meski begitu, Kepala Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Yuslam Fauzi meyakini, dana haji akan melonjak bila investasi dijalankan secara optimal.

Bahkan ia mengungkapkan, dengan imbal hasil investasi 8-10 persen, maka dana haji Indonesia akan menyusul Malaysia pada 10 tahun ke depan.

Sumber: http://ekonomi.kompas.com/read/2017/08/06/083000826/dana-haji-diinvestasikan-biaya-berangkat-haji-bisa-turun-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Get Best Services from Our Business.