Penggemar bola yang aneh..(Gibol generasi milenia)

Anak seusia SD di kota dengan iklim bola yang kuat seperti Surabaya tentu wajar jika paham detil bola dan jadi gibol karenanya..lingkungannya mendukung sehingga tak heran jika dalam pergaulan mereka tak jauh jauh dari tim kesayangan mulai dari pemain, jadwal bahkan sampai nyerempet nyerempet pemilihan siapa pemain yang akan tampil.

Madiun jelas bukan masuk kategori kota dengan gibol yg saya sebutkan diatas. Namun entah belajar darimana anak saya begitu gila dengan bola walau saya lihat teman temannya juga gak pernah ngobrolin bola..liga Indonesia, liga Inggris bahkan sampai liga stadion Wilis tak lepas dari monitoring anak saya. Kurang puas di dunia nyata, permainan dunia maya dalam bentuk game juga isinya main bola.

Sempat saya pancing kali saja ada bakat terkait itu, saya bukain video Corel cara desain kaos bola, eh ternyata gak suka, saya tawari bikin game gak mau (kali aja tertarik jadi programmer game)..pokoknya maen bola katanya..

Bagi saya anak cowok suka bola baguslah..kelihatan Maco..korbannya adiknya yg cewek..terpaksa ikut suka MU sebagai ganti film Diva yg biasa dia tonton. Maklum saja TV non stop kalo saya pas di rumah tak pernah ganti tayangan selain sepakbola.

Lama lama saya penasaran, apakah anak saya se’gibol’ anak anak Surabaya 20 tahun yg lalu saat saya begitu heran anak sekecil itu begitu pahamnya mereka soal bola..anehnya anak saya ini gak fanatik sama klub atau pemain. Normalnya kalo fanatik,dia akan banyak koleksi aksesoris klub atau pemain.

Habis pertandingan sering saya tanya siapa yg cetak gol..anehnya dia jawab gak tahu..saya telusuri dan pancing kenal Widodo c putra, Kurniawan, Robi Darwis gak? Dia bilang gak tahu..aku mbatin yo wajar..iku pemain angkatanku..mau saya cek pemain generasi sekarang kok yo aku gak paham dan gak ngikutin versi terbarunya..

Masih belum habis rasa penasaran saya..puncaknya saat Persebaya lawan Arema kmr..diajak malem mingguan dia bilang buru buru mau pulang nonton bola. Begitu nyampe rumah sangat antusias nonton..eh ternyata bertahan 20 menit..gantian tv nya yg nonton dia alias tidur..we lha dalah piye jal?

Besuknya bangun tidur bilang Persebaya ngalahin Arema 1-0..darimana dia tahu ? Ngimpi kali ya…pas saya tanya darimana dia tahu? Disiarkan YouTube katanya !

Alamak…pantesan ini anak gak punya fanatisme klub atau pemain..nonton bola juga paling banter 20 menit..tapi cerdasnya dia, mau tanya apa saja dia paham tanpa perlu nonton full 90 menit apalagi pergi ke stadion…nek carane ngene bakul tiket sak panitia e iso kukut digusur YouTube hahahaha..

 —bersemangat .

Random Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*