Home    grosir sepatu sandal murah di Madiun    Kisah Inspiratif Yasa Paramitha Singgih, Generasi Jaman Now yang Sukses Jadi Miliarder

Kisah Inspiratif Yasa Paramitha Singgih, Generasi Jaman Now yang Sukses Jadi Miliarder
yasa-paramita-singgih mens republic

Yasa Paramita Singgih bisa jadi salah satu generasi jaman now yang sukses dan berkat akulturasi bakat, kerja keras kondisi lingkungan dan didukung kemajuan teknologi masa kini. Anak muda inspiratif kelahiran Bekasi 23 April 1995, ini merupakan anak ke tiga dari tiga bersaudara yang menjadi pendiri “Men’s Republic”, pendatang baru yang menjual produk yang dikhususkan untuk pria dan mampu menerobos omset penjualan milyaran rupiah yang berfokus pada penjualan secara online baik produk miliknya sendiri atau produk milik orang lain.

yasa-paramita-singgih mens republic

Yasa-Paramita-Singgih Men’s Republic

Yasa, bukanlah dari keluarga kaya sehingga sangat menghargai dan terbiasa dengan kerja keras. Awal mulai dia berusaha mandairi adalah saat ayahnya Marga Singgih terdiagnosa penyakit jantung dan harus menjalani operasi pemasangan ring yang butuh biaya besar. Kondsi ini yang membuat dia memberanikan diri memulai usaha di usia yang sanget belia kelas 3 SMP.

Menjadi Master of Ceremony, berbisnis lampu hias warna- warni merupakan deretan awal usahanya untuk mandiri, sebelum akhirnya sebuah buku inspiratif “the Power of Kepepet” karya Jaya Setiabudi, yang membuatnya termotivasi untuk berbisnis mandiri.

Temannya yang memiliki usaha konveksi (milik ayahnya) merupakan titik balik Yasa memiliki usaha mandiri dan menuju bisnis yang kelak dikenal dengan nama Men’s Republic. Awal mula Yasa memesan kaos pada temannya dengan desain yang dia buat sendiri walaupun dia paksakan akibat baru belajar desain. Kondisi kepepet pula yang membuat dia jatuh bangun menghabiskan stok kaos yang dia beli dari tanah abang. Saat pertama dia jualan kaos, dari 24 kaos yang dia beli hanya laku dua, dimana satunya dibeli ibunya sendiri karena kasihan.

Usaha keras tidak pernah membohongi hasil. Setiap proses jatuh bangun dalam menjual kaos memberi pelajaran yang tak ternilai bagi Yasa. Perlahan, Yasa mulai memahami ceruk bisnis kaos dan mulai bisa beradaptasi dalam habitat barunya tersebut.

Jiwa mudanya langsung tertantang untuk membuka bisnis baru, yaitu kafe yang diberi nama “Ini Teh Kopi” di kawasan Kebun Jeruk. Awalnya sukes dan bisa membuka cabang baru di Mall Ambassador Jakarta Selatan, 6 bulan setelah buka. Namun kesibukan sekolah yang waktu itu masih SMA ditambah 2 bisnis membuat kafenya bangkrut dan harus ditutup dari keuntungan jualan kaos.

Pelajaran bisnis yang dipetik Yasa dari kafe tersebut adalah bahwa bisnis harus fokus. Selepas Ujian Nasional, Yasa akhirnya menutup bisnis kafe dan juga tutup sementara bisnis kaosnya. Yasa melihat ceruk bisnis baru dengan melihat data penjualan kaos sebelumnya. Bisnis baru yang dia buka adalah jualan aneka produk pria. Men’s Republic dia pilih sebagai nama merk usahanya.

Pengalaman bangkrut sebelumnya membuat dia rajin belajar membaca data. Ternyata pembeli kaos sebelumnya rata-rata adalah usia 15 tahun- 25 tahun dengan kemampuan membeli barang tentu saja diharga ratusan ribu saja.

Yasa tak ingin mengulang kembali strategi lama dengan menjualkan produk orang lain. Yang dia lakukan saat ini adalah mencari mitra bisnis. Akhirnya dalam proses pencarian mitra, Yasa bisa menjali kerjasama dengan salah satu pabrik sepatu di Bandung yang memberinya 250 pasang sepatu yang harus dijual dengan tenggat waktu selama dua bulan.

Survei dan riset data kecil-kecilan yang dilakukan Yasa, akhirnya memberikan hasil produknya ia jual di kisaran harga 195 ribu-390 ribu dengan menyasar kalangan anak muda. Anak muda kreatif ini juga melek teknologi sehingga lebih banyak fokus menjual produknya secara online. Hasilnya, spektakuler! Tak perlu memiliki pabrik sepatu, Yasa Singgih berhasil menjual sepatunya hingga 500 pasang sepatu perbulannya dengan omset mencapai ratusan juta.

Dalam teori bisnis sukses itu terpola, gagal juga ada polanya. Sukses di bisnis sepatu, dikloning ke bisnis yang lainnya seperi jaket, sandal, bahkan pakaian dan celana dalam. Karena sudah punya pola sukses di produk sepatu, Yasa juga meraup sukses di pengembangan usaha lainnya tersebut dibawah bendera merk Men’s Republic.

PT Paramitha Singgih adalah legalitas usaha Yasa yang menaungi brand Men’s Republic. Pemilik akun twitter @YasaSinggih banyak memberi motivasi kepada anak muda lainnya bahwa “Never too Young to Become Billionaire” atau tidak ada kata terlalu muda untuk menjadi seorang miliarder. Anda ingin sukses seperti Singgih? Kuncinya, Anda harus banyak berkumpul dengan orang sukses juga, seperti Singgih Yasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Get Best Services from Our Business.